Jenis Kelengkeng Dataran Rendah

20 Agustus 2018 - Kategori Blog

Kelengkeng ( Dimocarpus longan ) merupakan tanaman buah-buahan dari suku lerak-lerakan atau Sapindaceae yang berasal dari daratan Asia Tenggara. Kelengkeng sangat digemari masyarakat, tidak heran jika banyak orang ingin menanamnya sendiri di rumah, baik untuk dikonsumsi sendiri sekaligus penghias pekarangan atau untuk tujuan bisnis.
Sebelum menanamnya, ketahui terlebih dahulu jenisnya karena ada jenis Kelengkeng dataran rendah dan Kelengkeng dataran tinggi.

Kelengkeng dataran rendah adalah jenis Kelengkeng yang tumbuh dan berbuah baik pada tanah dataran rendah. Jenis Kelengkeng dataran rendah biasanya dapat berbuah sendiri dengan cara alami, tidak perlakuan perlakuan tertentu. Faktor alamiah itulah yang merupakan salah satu daya tarik masyarakat untuk membudidayakan jenis Kelengkeng dataran rendah.

Tingkat produktivitas dan kemudahan dalam memproduksi buah untuk setiap jenis tanaman Kelengkeng dataran rendah berbeda-beda menurut sifat genetik bawaan sendiri-sendiri.

Jenis Kelengkeng dataran rendah yang sudah banyak dibudidayakan oleh para petani diantaranya :

1. Kelengkeng Merah (Ruby Longan)

Tanaman Kelengkeng Merah ( ruby longan )

Rp 150.000

Kelengkeng termasuk salah satu buah ekslusif karena produksinya masih terbatas. Kelengkeng merah memiliki penampilan menarik, terlebih saat berbuah. Buahnya memiliki warna merah seronok dengan warma daunnya merah kecokelatan. Tubuhnya pendek, namun rajin menghasilkan buah dengan tingkat kemanisan rasa buahnya hingga 21 briks. Kelengkeng ini cocok ditanam dalam sebuah tabulampot dan tidak memerlukan perawatan khusus.

 

2. Kelengkeng Aroma Durian

Tanaman Kelengkeng Aroma Durian

Rp 50.000

Kelengkeng aroma durian memiliki paduan cita rasa khas Kelengkeng dengan rasa durian setengah matang. Kelengkeng jenis ini dipercaya ada hubungannya dengan Kelengkeng pingpong. Dalam kondisi sehat Kelengkeng ini memproduksi buah seukuran Kelengkeng pingpong dengan banyak percabangannya.

 

3. Kelengkeng Kristal

Tanaman Kelengkeng Kristal

Rp 45.000

Kelengkeng ini diberi nama kristal sebab daging buahnya kelihatan bening membuat biji buahnya pun terlihat jelas. Rasa dan aroma Kelengkeng ini amat menggoda. Saat masa berbuah semua pucuknya serentak berbuah. Kelengkeng ini termasuk Kelengkeng jenis modern karena dalam satu buah pohon telah ada bunga jantan dan betinanya.

 

4. Kelengkeng Pingpong

Tanaman Kelengkeng Pingpong

Rp 55.000

Kelengkeng ini mampu menghasilkan buah seukuran bola pingpong, namun biji buahnya juga besar dan tidak selebat jenis langkeng lainnya. Memang saat ini telah diketemukan rahasia untuk membuatnya lebat, yaitu dengan mengatur tajuk pertumbuhan.

 

5. Kelengkeng Diamond River

Tanaman Kelengkeng Diamond River

Rp 48.000

Kelengkeng diamond river mempunyai tajuk daun yang lebat melebar ke samping. Percabangannya relatif banyak, daunnya memiliki warna hijau cerah, lebar, dan tepian daunnya agak bergelombang. Kelengkeng jenis ini menghasilkan buah yang cenderung berair.

 

6.Kelengkeng Puangray

Tanaman Kelengkeng Puangray

Rp 53.000

Kelengkeng yang adaptif dataran rendah ini. asalnya dari Thailand. Jumlah buahnya lebih banyak ketimbang Kelengkeng Pingpong, daging buahnya tebal dan kering serta bijinya kecil. Pada usia 1 tahun setelah sambungtanam telah bisa berbuah.

 

7. Kelengkeng Biji Lada

Tanaman Kelengkeng Biji Lada

Rp 73.000

Kelengkeng Jenis ini merupakan salah satu jenis buah kelengkeng dimocarpus longan yang memiliki keunggulan pada ukuran biji yang sangat kecil dan buahnya yang berukuran besar menjadi keelokan tersendiri. Kelengkeng biji lada / kelengkeng mata lada merupakan jenis kelengkeng dataran rendah, sejenis dengan kelengkeng merah atau ruby longan. Meskipun buahnya tidak sebanyak kelengkeng lainnya, kelebihan dari kelengkeng biji lada ialah biji kelengkeng ini hanya sekecil lada, buahnya besar dengan diameter 2,5 sampai 3 cm serta berwarna putih.

 

Itulah 7 jenis Kelengkeng dataran rendah yang cepat berbuah dengan lebat dan layak menjadi pilihan Anda berbudi daya Kelengkeng.

 

 

BACA JUGA

, , ,